Savoury Journal: Nyeruput Kol Nenek!

Quote from Pinterest

Quote from Pinterest

Saya setuju sekali dengan pernyataan ini: Good food is good mood. Makanan nyatanya memang mampu mempengaruhi mood seseorang. Bisa jadi yang awalnya bete, eh ketika ketemu makanan enak, mood bisa berubah sekejap: jadi sumringah. Sebaliknya, kalau kebetulan dapat makanan yang rasanya kurang pas, ah……bisa dipastikan muka makin ‘asem’. Hahaha. Kalau kamu, makanan apa sih yang bisa bikin kamu happy? 

Pekan lalu saya business trip ke Jogja selama 4 (empat) hari dengan jadwal yang cukup padat sehingga tidak ada waktu untuk mencuri waktu untuk jalan – jalan menikmati bermacam – macam kuliner kota Jogja. Ah, sayang banget! Padahal Jogja ‘kan banyak tempat makan enak yang belum pernah saya sambangi. Sudahlah. Memang harus leisure trip kalau ke Jogja, supaya bisa bebas kemana – mana. Selama di Jogja, seperti biasanya saya pernah tidak melewatkan menikmati gudeg, makanan yang menjadi ciri khas. Di hotel tempat saya menginap di daerah Palagan, saya menjumpai sebuah restoran a la Bali: Bebek Tepi Sawah. “Wah, Jogja berasa Bali nih,” pikir saya. Dan memang, mulai dari eksterior hingga musik latar pun bernuansa Bali.  Salah satu yang unik adalah adanya area makan yang benar – benar berada di tepi sawah, sesuai dengan nama restonya. Menu yang disajikan pun benar – benar khas Bali, seperti Bebek Kremes Tepi Sawah yang jadi favorit, Ayam/Bebek Betutu lengkap dengan rangkaian sayur dan sambal khas Bali.  Ok. Saya tidak akan banyak mengulik si bebek tepi sawah ini, biarlah dia asyik bermain di sawah. Hahaha….. 🙂

Kota Jogja hari Sabtu siang itu cukup terik. Sangat terik malah. Saya berpikir kok sepertinya lebih panas Jogja ya dibandingkan Jakarta. Saya bersama tim mengelilingi kota Jogja demi mendapatkan makan siang yang enak, hingga akhirnya kami memutuskan berhenti di Rumah Makan Handayani, yang terletak di Jalan Ahmad Yani (http://bit.ly/RMHandayani).  RM Handayani mengambil tagline Spesial Kulinari Indonesia. Wah…cocok banget, nih! Ya. Karena saya memang cinta banget sama masakan Indonesia. Oh, ternyata RM Handayani ini cabang dari rumah makan yang ada di Surabaya. Pantas saja karena beberapa menu yang disajikan merupakan menu khas Surabaya. Sang pemilik rumah makan ini mengambil ciri khas Jawa Tengah sebagai sentuhan desain interiornya. Terlihat dari gebyog yang diletakkan sebagai latar panggung kecil dan ditambah dengan ukiran di tiang – tiang penyangga. Rumah makan ini cukup luas dan terkesan lega, jadi kalau pun penuh dengan pengunjung, tidak akan berasa sempit. Pas banget buat rombongan dan keluarga. Bicara tentang pelayanan, cukup memuaskan, kok. Ramah, cepat tanggap dan yang paling jempolan adalah tidak perlu lama menunggu pesanan datang. Padahal rame pengunjung, lho!

RM Handayani (Nyomot dari Fourquare)

RM Handayani (Nyomot dari Fourquare)

Tiba di rumah makan ini, saya sempat mengernyitkan dahi ketika melihat gambar menu ukuran besar dipasang di halaman parkir bertuliskan Kol Nenek. Hah? Kol Nenek? Apaan tuh? Nama makanan yang baru saya dengar pertama kali. Duh, bikin penasaran aja nih.  Saya sendiri tidak tahu kok bisa makanan ini dinamakan Kol Nenek. Setelah Google-ing, baru tau kalau ternyata kol nenek ini sejenis siput air yang (katanya) hidup di pematang sawah dan pinggiran pantai. Orang Sunda menyebutnya Tutut (eh, bener nggak?) Kol Nenek dimasak kuah sup yang ternyata…..ENAK BANGET! Saya nggak kebayang kalau ternyata makanan ini enak! Cara makannya pun unik, yaitu mulut dimonyongkan untuk menyedot daging siput yang kecil tersembunyi di balik cangkang. Slluuurrrppp…..  Rasanya gurih meskipun memang tidak bisa membuat perut kenyang karena Kol Nenek ini lebih pas jadi makanan pembuka. Nggak mau susah – susah monyongin mulut? Bisa kok diambil dengan tusuk gigi, tapi ya kurang seru sih menurut saya :p Kuah sup yang segar dengan perpaduan rasa gurih, asin, sedikit manis dan cenderung pedas, menjadi daya tarik yang membuat saya enggan berhenti menikmati Kol Nenek. Rasa penasaran saya akhirnya terbayar lunas! 😀

Kol Nenek.

Kol Nenek yang siap disruput! 

Menu lainnya yang saya pilih adalah Nasi Cak Cuk. Hmmmm…masakan apalagi ini? Nasi Cak Cuk ini terdiri dari nasi bakar, yang didalamnya terdapat potongan jamur, dilengkapi dengan ayam goreng, kulit ayam goreng tepung, ikan wader goreng, tumis kacang panjang dan juga sambal. Mengenai rasa, tidak ada yang istimewa sih, tapi juga tidak mengecewakan dengan porsi yang pas bikin perut kenyang. Nasi Cak Cuk dengan siraman kuah Kol Nenek bisa jadi kombinasi yang cocok.

Nasi Cak Cuk

Nasi Cak Cuk

Selalu ada yang pertama dalam hidup, seperti saat saya menikmati kedua makanan khas Suroboyo tersebut. Termasuk juga menu penutupnya. Mau tau apa yang saya pilih sebagai menu penutup? Tadaaa……. Es Krim Gentong Rasa Durian!

Es Krim Gentong Rasa Durian

Es Krim Gentong Rasa Durian

Saya pilih Es Krim Gentong karena (lagi – lagi) penasaran yang menurut pendapat teman saya, Es Krim Gentong ini enak. Mari buktikan! Aroma duren menyeruak ketika saya buka penutupnya. Hmmm…udah kebayang rasa durennya. Es krim ini punya tekstur yang padat (tapi lembut di mulut) dan nggak gampang meleleh. Saya suka dengan rasa es krim ini dari suapan pertama karena rasa manisnya pas dan berasa makan duren beneran. Mengusung ‘Taste of Nostalgia‘ rupanya Es Krim Gentong berupaya memanjakan lidah kita dengan beberapa rasa favorit seperti alpukat, nangka dan juga duren seperti yang saya pilih. Ah, rasanya 1 cup nggak cukup deh…. :p Pengen lagi, lagi dan lagi….Hahaha!

Ah…..bener juga ya! Good food is good mood. Selepas menikmati my-very-first-time food, tidak hanya kenyang, tapi juga pengalaman baru yang saya dapatkan. Menyantap makanan yang kita pilih membuat kita peka akan rasa, menikmati ‘seni’ yang tersaji di atas piring. Makan tidak lagi sekedar pemenuhan kebutuhan akan rasa lapar, tapi juga menciptakan sebuah journey & experience yang semustinya membuat siapa pun berbahagia.

Jadi, makan apa hari ini?

– Yosodihardjo’s –

 

Advertisements

7 responses to “Savoury Journal: Nyeruput Kol Nenek!

  1. Kalo gw nich yaaa, masakan enak atau tidak biasanya dipengaruhi apa pedes + nikmat nya sambal. Kalo sambel nya aja biasa aja, dijamin kalo makanan nya bakal dibawah standart. Dan karna gw pecinta pedes maka mood bakal jelek kalo makanan manis #curhat haha

Your comment, please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s